Tersenyum Merupakan ekspresi jiwa seseorang yang menyiratkan sejuta makna. Tersenyum itu memberi, maka memberikan sesuatu kepada sesama bermakna ia telah bershodaqoh, karena tersenyum itu membahagiakan orang lain.                                                   

                                                                             

 

Tersenyum ramah dapat menurunkan tensi kemarahan seseorang, coba saja kita ingat, manakala kita sedang stress kemudian melihat senyum lepas putra-putri kita tercinta, rasanya nyaman dan beban dunia lenyap dan seolah dia memberi dukungan moral kepada kita untuk tetap survive. Memulai semuanya dengan senyum tentunya akan memberi keajaiban tersendiri, karena dengan tersenyum akan menyiratkan jiwa kooperatif, sehingga karunia dapat datang secara terbuka. Tersenyum untuk memaafkan terkadang teramat berat, namun memaafkan itu lebih baik daripada bershodaqoh yang diikuti celaan (ngedumel).

Sebagaimana pesan ilahi dalam surat Al Baqarah ayat 263 : “ Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik dari pada bersedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan, Allah maha kaya dan maha penyantun”

 

Memberi maaf biasanya akan terasa tulus manakala kita sudah mau memberikan senyuman kepada seseorang yang telah menyakiti kita. Namun memaafkan yang diiringi dengan senyum akan terasa berat manakala kita masih  menyimpan dendam. Mari kita renungi kisah Rasulullah SAW, ketika beliau memberi hukuman keras terhadap orang-orang yang terlambat dan tidak ikut serta dalam perang Tabuk, beliau masih tersenyum mendengarkan alasan mereka. Ka’ab ra berkata setelah mengungkapkan alasan orang-orang munafik dan sumpah palsu mereka:”Saya mendatangi Muhammad SAW, ketika saya mengucapkan salam kepadanya, beliau tersenyum. Kemudian beliau berkata,”kemari.. Maka saya mendekati beliau dan duduk di depan beliau”. Subhanallah, Rasulullah SAW merupakan sosok tauladan bagi segenap manusia yang dapat menahan marah dan senantiasa murah senyum kepada semua orang.

 

Senyum Ekspresi Keterbukaan

Tersenyum saja, semua akan terbuka. Masalah tak akan ada habisnya, karena masalah didatangkan memang sudah semestinya untuk menjadikan kita dewasa dan makin cerdas menyikapi segalanya. Jika masalah yang selalu menghinggapi suatu hubungan adalah gemboknya, maka kuncinya adalah keterbukaan serta senyum yang menjadi jawaban dari setiap masalah. Senyuman menjadi respon sosial dan ekspresi keterbukaan, dengan tersenyum kita telah membuka relasi, mengajak partner dan menjawab masalah kita dengan rasa percaya diri. Ekspresi di wajah seseorang berpengaruh langsung terhadap pola komunikasi dan bentuk langsung terhadap pola komunikasi dan bentuk interaksi sosial yang terjadi, termasuk ekspresi balasan yang ditampilkan kemudian. Tersenyum merupakan komunikasi yang digunakan sebelum seorang bayi berbicara, senyuman tidak perlu dilatih, karena senyuman merupakan reaksi wajah seseorang. Dengan tersenyum dan membuat orang tersenyum, kita akan bisa menggembirakan orang lain, inilah senyuman yang akan bernilai kebaikan. Sebagaimana dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh H.R Muslim, Rasulullah berpesan,”janganlah kalian menganggap remeh kebaikan itu, walaupun itu hanya bermuka cerah pada orang lain,”.

Bermuka Cerah berarti riang yang syarat dengan senyuman. Jadi tersenyum saja, semua akan membuka untuk membantu masalah anda, tapi coba anada bermuka kecut, yang ada bukan malah mendapat solusi, tapi justru akan dijauhi oleh teman, mitra dan relasi anda. Relasi adalah asset, jika kita mau menjaga asset, maka asset tidak akan segan memberi solusi. Dengan senantiasa saling ramah saat berkomunikasi maka kita akan saling terbuka dan membuka diri untuk memberi solusi di setiap masalah kita, tentunya diikiti dengan saling menjaga kepercayaan dan tanggungjawab.

 

Senyummu Shodaqohmu

Memberikan sesuatu kepada orang lain tak harus berupa materi, namun suatu dukungan terkadang akan terasa sangat berharga. Karena dengan dukungan moril kita menjadi bangkit dan sadar untuk tetap optimis menatap masa depan. Yang terpenting bukan di mana kita berada, namun kemana kita akan menuju. Nah untuk tetap konsisten terhadap apa yang kita tuju, itu penting. Apa hubungannya dengan tersenyum?. Sudah saya katakan di atas, bahwa tersenyum itu memberi, memberi dukungan, memberi kebahagiaan kepada orang, memberi pesan positif, hematnya tersenyum adalah shodaqoh kita yang paling mudah dan paling murah namun dahsyat kekuatannya. Senyuman ramah yang kita ingat dari orang yang kita sayangi bisa menjadi penyadar kita, bisa menjadi obat kerinduan kita dan bisa menjadi pembangkit jiwa kita, karena senyuman adalah isyarat komunikasi yang positif. Tersenyum ramah kepada semua orang, berarti kita mengumpulkan pundi-pundi shodaqoh kebaikan, dan kebaikan itulah yang akan menjadi bekal kita menuju kemana. SAW bersabda : “Tabassumuka fi wajhi akhika shodaqoh”, artinya Senyummu di hadapan saudaramu adalah Shodaqoh”. (HR. Muslim)

 

Jika kita tersenyum, manfaatnya akan kita raih tidak hanya sekarang, tapi juga di masa depan, karena senyuman kita adalah shodaqoh kita. Bukankah  balasan orang-orang yang bersodaqoh  akan terus mengalir sepanjang masa? Tersenyum sudah pasti akan terus yang menjadi komoditas yang terbukti ampuh untuk menyemangti perjuangan hubungan antara manusia yang kita lakukan dan tentunya akan membuat kita sering tersenyum. Saat kita dilihat orang lain sedang tersenyum sendiri, tentunya kita tidak sedang bermasalah, tetapi kita sedang tersenyum karena pembicaraan yang luar biasa menyenangkan dengan hati kita. Dewasa ini senyuman dalam kehidupan modern juga menjadi pembelajaran penting yang dismpaikan dalam pendidikan-pendidikan kepribadian (Etiket Courses) dan sistem pelayanan jasa di berbagai belahan dunia baik di negara-negara maju, berkembang bahkan di negara-negara miskin sekalipun. Maka dari itu Ajaran Ilahi menggarisbawahi perihal tentang senyuman, karena dampak dan pengaruhnya sangat luas untuk kelangsungan kehidupan manusia. Jadilah manusia pemberi, karena mental pemberi itu perlu terus dilatih. Sifat kikir kita akan menghalangi kita untuk memberi, mulailah dengan memberi senyuman dan syukurilah semuanya, termasuk senyuman kita, karena  tidak semua orang bisa tersenyum tulus saat menemukan ujian terjal. Itulah senantiasa dilakukan Nabiyullah Muhammad SAW, senyuman yang keluar dari bibir mulia Rasulillah SAW mampu menyihir hati siapa saja, termasuk para musuh Allah. Dan beliau mensunnahkan dan memerintahkan umatnya agar menghiasi diri dengan akhlak mulia ini. Sungguh Ajaran Ilahi ini begitu lengkap, sampai hal yang sekecil ini saja kita pelajari dan menjadi solusi untuk kehidupan kita. Marilah kita terus menggali pesan-pesan Ilahi yang tertuang dalam firman-Nya, sehingga kita mendapatkan penerangan dan kucuran rahmat-Nya untuk menuju kehidupan selanjutnya. Semoga kita dapat menjadi manusia pemberi dan terus memberi, karena sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia lainnya. Tidak berat untuk peduli, tidak berat mengulurkan tangannya untuk orang lain yang membutuhkan dan tidak kikir untuk tersenyum, mensyukuri ujian , nikmat dan kehendak Allah.

Komentar
  1. Mochammad mengatakan:

    Tapi, jangan senyum2 sendiri ya… Nanti orang pada heran… “Kenapa ni orang?” kata mereka.😀
    🙂 Salam,

    Mochammad
    http://mochammad4s.wordpress.com
    http://piguranyapakuban.deviantart.com

  2. dwiluky mengatakan:

    ia boleh senyum2 sendiri tapi waktu ga ada orang ae…..ehehehehehehe………
    lebih baik😉 daripada😦
    Salam juga, thx 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s