BAB I

PENDAHULUAN

 

Latar Belakang

Suku Aztec adalah orang-orang Mesoamerika pra-Columbus di Meksiko tengah, abad ke-14 tanggal 15 dan 16. Mereka menyebut diri mereka Meksika. Republik Meksiko dan ibukotanya, Mexico City, nama mereka berasal dari kata “Meksika”.

Ibu kota kekaisaran Aztek adalah Tenochtitlan, dibangun di atas mengangkat pulau di Danau Texcoco. Mexico City dibangun di atas reruntuhan Tenochtitlan. (Montezuma II). Kolonisasi Spanyol di Amerika mencapai daratan selama pemerintahan Kwik tlatoani, (Montezuma II). Dalam 1521 Hernan Cortes dan pasukan sekutu Amerika Indian yang jauh kalah jumlah suku Aztec membela, menaklukkan Aztec melalui perang kuman, pengepungan, perang psikologis, dan memerangi langsung.

Rumusan Masalah

Suku Aztec Tenochtitlan meskipun perlu untuk memelihara para dewa dengan hati manusia, karena jika tidak, maka matahari tidak akan datang setiap hari, atau akan ada kekeringan besar. Orang-orang banyak digunakan tawanan perang untuk korban. Tempat utama pengorbanan adalah Piramida Besar. Itu memiliki seratus empat belas langkah, dan ditambahkan ke keindahan kota megah. The Plaza berada di tengah-tengah kota, dan bercat putih. Ini tidak sampah apapun, dan dinding yang besar sekitarnya. Plaza dan semua struktur membuat terlihat tengah seperti sebuah keindahan. Penduduk Tenochtitlan adalah apa yang mungkin dibuat Tenochtitlan kerajaan besar yang dikenang sebagai hari ini. Tenochtitlan tersebar lebih dari 26.400 kaki, dan diselenggarakan lebih dari 400.000 jiwa. Itu adalah kepadatan penduduk terbesar yang pernah tercatat dalam sejarah Meso-Amerika. Semua penduduk Tenochtitlan adalah Aztec, dan memiliki budaya yang sama dan agama. Mereka semua politeisme, percaya pada banyak tuhan.

BAB II

SEJARAH AZTEC

 

Menurut sejarahnya sendiri, ketika Mexicas tiba di lembah Anahuac (Lembah Mexico) di sekitar Danau Texcoco, kelompok tinggal di sana menganggap mereka tidak beradab. Meksika banyak meminjam budaya mereka dari Toltec kuno yang mereka tampaknya memiliki setidaknya sebagian bingung dengan peradaban yang lebih kuno. Untuk itu Mexicas, yang Toltecs adalah pencetus budaya semua; “Toltecayotl” merupakan sinonim untuk budaya. Meksika legenda mengidentifikasi Toltecs dan kultus Quetzalcoatl dengan kota mistis Tollan, yang mereka juga diidentifikasi dengan Teotihuacan yang lebih kuno. Pusat peradaban Aztec adalah Lembah Meksiko, baskom, oval besar sekitar 7.500 meter di atas permukaan laut. Kekaisaran Aztek termasuk banyak kota dan kota-kota, terutama di Lembah Meksiko. Kota terbesar di kekaisaran itu adalah modal, Tenochtitlan.

Para pemukim awal dibangun log rakit, kemudian ditutup dengan lumpur dan ditanami bibit untuk membuat akar dan mengembangkan lahan lebih solid untuk membangun rumah di tanah berawa. Kanal juga memotong melalui rawa sehingga Aztec khas rumah telah kembali untuk kanal dengan perahu tertambat di depan pintu. Kisah kenaikan suku Aztec untuk berkuasa adalah salah satu kekaguman inspirasi, dan merupakan salah satu cerita paling luar biasa dalam sejarah dunia. Mereka adalah kelompok yang relatif tidak dikenal dari orang-orang yang datang ke Lembah Meksiko pada abad ke-12 Masehi dan 13, dan bangkit menjadi kekuatan terbesar di Amerika pada saat orang Spanyol tiba, pada abad ke-16. Sedikit yang diketahui dari awal Aztec, mereka tidak menyimpan data tertulis. Sejarah mereka disampaikan dari mulut ke mulut dari satu generasi ke generasi berikutnya. Legenda mengatakan bahwa mereka berasal dari Pulau disebut Aztlán, yang berarti Tempat – Tempat Bangau.

Dalam naskah kuno Aztec Tira de la Peregrinacion, biasanya disebut sebagai Naskah Migrasi. Gulungan memiliki Aztec meninggalkan Aztlán, yang digambarkan sebagai sebuah pulau di sebuah danau dengan Chicomoztoc digambarkan sebagai tujuh kuil di tengah pulau. Suku Aztec merasa mereka adalah “umat pilihan” dari Huitzilopochtli. Suku Aztec percaya dewa perang mereka Huitzilopochtli adalah pelindung mereka, bagaimana mereka mencari tanah yang dijanjikan mereka. Kadang selama abad ke-12 & 13 suku Aztec straggled ke Lembah Meksiko, dipimpin oleh kepala suku mereka Tenoch. Mereka yang miskin, orang kasar yang selamat pada hama, ular, dan mencuri makanan. Mereka kebencian dan ditolak oleh semua penduduk sekitar lembah, karena kebiasaan mereka biadab dan tak berbudaya. Mereka diusir dari satu lokasi ke lokasi lain. Pada awal abad ke-14, Huitzilopochtli mengatakan Tenoch untuk memimpin orang-orangnya ke tempat pengungsian di sebuah pulau berawa di Danau Texcoco. Ketika mereka mencapai tujuan mereka, mereka untuk mencari elang bertengger di atas kaktus, tumbuh dari batu atau gua yang dikelilingi oleh air. Di lokasi itu, mereka membangun kota mereka dan kehormatan Huitzilopochtli dengan pengorbanan manusia. Mereka membangun kota disebut Tenochtitlan, kota Tenoch.

Pada tahap awal Tenochtitlan, pembangunan, kehidupan Aztec sangat sulit di lokasi yang tidak diinginkan mereka. Tenochtitlan terletak di sebuah pulau berawa dengan sumber daya terbatas, mereka membangun beberapa ilalang dan pondok-pondok lumpur, dan beberapa candi kecil. Suku Aztec harus bekerja terus-menerus untuk mempertahankan sebuah kota di tanah rawa. Ada juga melanjutkan ketegangan antara Aztec dan bangsa tetangga di daratan yang membenci mereka. Meskipun kendala ini, suku Aztec bekerja keras untuk meningkatkan kualitas hidup mereka. Mereka mengadopsi sistem budidaya pertanian disebut Chinampas dan dalam waktu singkat, tanah itu berubah menjadi sebuah pulau yang subur dan sangat produktif.

Sebagai kekaisaran Aztek diperluas, pengrajin khusus dan buruh umum dibawa ke Tenochtitlan untuk memperluas kota. Karena dibangun di atas tanah rawa, pancang kayu besar didorong ke dalam tanah lunak untuk memberikan fondasi yang aman bagi bangunan baru. Mereka mampu menggunakan batu Tezontli untuk membangun bangunan di atas tanah tidak stabil. Meskipun tindakan pencegahan ini, kuil-kuil dan istana yang lebih besar seringkali akan tenggelam di bawah permukaan tanah. Akibatnya, bangunan tua itu terus diperbaiki atau dibangun kembali dengan struktur baru dibangun di atas inti yang lebih tua. Pada 1376, suku Aztec tahu bahwa mereka harus memilih seorang kaisar dari garis keturunan kerajaan, untuk mendapatkan rasa hormat dari tetangga mereka. Dengan jenius politik, mereka memilih seorang pria dengan nama Acamapichtli sebagai kaisar mereka. Dia berhubungan dengan para penguasa terakhir Culhuacan, dan garis keturunannya diperpanjang kembali pada waktunya untuk penguasa Quetzalcoatl Toltec besar. Dengan pemilihan Acamapichtli sebagai kaisar Aztec pertama benar, mereka dapat mengklaim adalah keturunan dari Toltecs besar.

Selama abad ke-15 kekuatan militer dari Aztec meningkat. Mereka tumbuh dari sebuah suku kecil tentara bayaran menjadi kuat dan berdisiplin tinggi kekuatan militer. Mereka juga membentuk aliansi dengan tetangga mereka yang kuat Texcoco dan Tacuba, dikenal sebagai Triple Alliance. Itu adalah waktu untuk membangun dan kota Tenochtitlan tumbuh dan makmur. Pada akhir pemerintahan Tenochtitlans, pada tahun 1520, 38 provinsi menaklukkan anak sungai telah dilakukan, yang harus melakukan pembayaran. Namun, beberapa dari suku-suku di perbatasan tetap sangat independen. Hal ini membuat mudah bagi kapten Spanyol, Cortez mengalahkan mereka. Para imam melaporkan tanda-tanda azab, tetapi Montezuma, penguasa Aztec, mengira Cortez dewa kembali. Ketika Spanyol melihat emas menyajikan Montezuma ditawarkan kepada mereka sebagai hadiah, mereka ingin menaklukkan kota. Para Spanyol mengalahkan Aztec dan Katolik merasa bahwa sudah menjadi tugas mereka untuk menghancurkan setiap jejak Aztec. Beberapa suku Aztec yang tetap telah dilakukan pada budaya mereka hari ini.

Aztec adalah istilah yang digunakan untuk merujuk kepada kelompok-kelompok etnis tertentu Meksiko tengah, khususnya kelompok-kelompok yang berbicara bahasa Nahuatl dan yang mencapai dominasi politik dan militer atas sebagian besar di Mesoamerika, abad ke-14 tanggal 15 dan 16, masa disebut sebagai Akhir periode pasca-Classic di Mesoamerika kronologi. Sering kali istilah “Aztec” merujuk secara eksklusif kepada rakyat Tenochtitlan, terletak di sebuah pulau di Danau Texcoco, yang menyebut diri mereka Meksika Tenochca atau Colhua-Meksika. Kadang-kadang juga mencakup dua pokok penduduk kota Tenochtitlan yang bersekutu-negara bagian, Acolhuas dari Texcoco dan Tepanecs dari Tlacopan, yang bersama-sama dengan Meksika membentuk Aliansi Triple Aztec yang juga dikenal sebagai Kekaisaran “Aztec”. Dalam konteks lain itu bisa merujuk ke semua negara berbagai kota dan rakyat mereka, yang bersama sebagian besar sejarah etnis mereka serta banyak ciri-ciri budaya penting dengan Meksika, Acolhua dan Tepanecs, dan yang seperti mereka, juga berbicara bahasa NahuatlDalam arti ini, dimungkinkan untuk berbicara tentang sebuah peradaban Aztec termasuk semua pola budaya tertentu yang umum bagi masyarakat berbicara Nahuatl periode akhir postclassic di Mesoamerika.

Dari abad ke-12 Lembah Meksiko adalah inti peradaban Aztec: di sini ibukota Aliansi Triple Aztec, kota Tenochtitlan, dibangun di atas pulau dibesarkan di Danau Texcoco. Aliansi Triple kerajaan terbentuk anak sungai yang memperluas hegemoni politik jauh di luar Lembah Meksiko, menaklukkan negara-negara kota lainnya di seluruh Mesoamerika. Pada puncak budaya Aztec yang telah kaya dan kompleks mitologi dan tradisi keagamaan, serta mencapai prestasi yang luar biasa arsitektur dan artistik. Unsur terutama mencolok budaya Aztec banyak adalah praktik pengorbanan manusia. Pada 1521, dalam apa yang mungkin adalah episode yang paling banyak dikenal dalam penjajahan Spanyol di Amerika, Hernan Cortes, bersama dengan sejumlah besar berbicara Nahuatl sekutu adat, menaklukkan Tenochtitlan dan mengalahkan Triple Aliansi Aztec di bawah kepemimpinan Hueyi tlatoani Montezuma II ; Dalam rangkaian acara sering disebut sebagai “Kejatuhan Kekaisaran Aztek”. Selanjutnya Spanyol mendirikan pemukiman baru Mexico City di situs ibukota Aztec hancur.

Ibukota kerajaan Aztec adalah Tenochtitlan, kini situs Kota Meksiko modern. Dibangun pada serangkaian pulau di Danau Texcoco, rencana kota didasarkan pada sebuah layout yang dibagi menjadi empat bagian kota yang bernama campans simetris. Kota ini dihubungkan dengan kanal-kanal yang berguna untuk transportasi. Tenochtitlan dibangun berdasarkan suatu rencana tetap dan berpusat di daerah ritual, di mana Piramida Agung Tenochtitlan naik 50 m di atas kota. Rumah terbuat dari kayu dan tanah liat, atap terbuat dari alang-alang, meskipun piramida, kuil dan istana yang umumnya terbuat dari batu. Di sekitar pulau, tempat tidur chinampa digunakan untuk tumbuh bahan makanan serta, dari waktu ke waktu, untuk meningkatkan ukuran pulau. Chinampas, misnamed “kebun mengambang”, sudah lama tempat tidur yang dibangkitkan tanaman diletakkan di atas dasar danau dangkal. Mereka adalah sistem pertanian yang sangat efisien dan dapat menyediakan hingga tujuh tanaman setahun. Berdasarkan hasil chinampa saat ini, telah diperkirakan bahwa 1 hektar chinampa akan pakan 20 orang dan 9.000 hektar chinampas bisa memberi makan 180.000.

Eduardo antropolog Noguera perkiraan penduduk pada 200.000 berbasis di rumah dan penggabungan jumlah populasi Tlatelolco (pernah menjadi kota mandiri, tapi kemudian menjadi daerah pinggiran kota Tenochtitlan). Jika salah satu termasuk pulau sekitarnya dan pantai di sekitar Danau Texcoco, perkiraan rentang dari 300.000 menjadi 700.000 jiwa. Peradaban Aztek berisi sekitar 15 juta orang yang hidup di hampir 500 kota dan kota. Sekitar 300.000 orang tinggal di Tenochtitlan. Di kota ini terkenal, pemerintah dikontrol dan bertanggung jawab untuk menangani pajak, hukuman, kelaparan, dan perdagangan pasar. Hukuman di kota Tenochtitlan dipaksakan karena melanggar salah satu kode undang-undang pemerintah. Pelanggar diperbudak dalam kondisi pekerjaan membosankan untuk jumlah waktu tertentu. Jika pelanggaran yang terjadi akan kecil, hukum-breaker didakwa dengan sejumlah biaya atau denda. Jenis yang mengatur sistem hanya salah satu dari banyak hal yang mempengaruhi aspek kehidupan sehari-hari untuk Aztec.

Kota Tenochtitlan benar-benar magnificient. Tingkat kriminalitas sangat rendah, dan hampir mustahil untuk menemukan sampah di kota. Penduduk kota ini cukup cerdas, dan setia ke kota. Struktur yang luar biasa, termasuk Candi Utama, Piramida Besar, dan istana terkenal. Suku Aztec bekerja di sekitar hal-hal yang sulit didapat, seperti makanan. Sebaliknya mereka dipelihara pekerjaan lain dan diperdagangkan dengan negara-negara asing. Segala sesuatu tentang Tenochtitlan indah, dan kota ini berdiri sebagai salah satu kerajaan terbesar sepanjang masa. Tenochtitlan didirikan dengan cara yang menarik. Seharusnya, mitos yang melatarbelakangi berdirinya Tenochtitlan: Huitzilopochtli (Allah dari Aztec) mengatakan salah satu pemimpin dalam mimpi, “Ketika Anda mengikuti perintah saya dan membunuh saya keponakan Capil dan merobek hatinya, dan membuangnya ke danau, jantung jatuh pada batu, dan dari batu ini luar tumbuh kaktus napal dan elang ini sekarang bertengger. Di sana Anda akan membangun sebuah kota bernama Tenochtitlan “.

Pemimpin mendengarkan Huitzilipochtli, dan diikuti dengan perintah melalui Anno Domini di 1325. Alasan di balik penamaan kota Tenochtitlan adalah bahwa itu berarti tempat batu dan nopal. Jantung Capil mendarat di atas batu, di mana nopal tumbuhlah; “nochtli” berarti nopal. Pemimpin ini, tak dikenal namanya, mengikuti perintah Tuhan-nya, meskipun daerah ini menjadi salah satu bagian terburuk lan di Meksiko. Tenochitlan dibangun di mana Mexico City sekarang berdiri, dan tanah itu berawa dan ular-penuh, jumlah kecil yang ada. Pada awalnya, posisi Tenochtitlan adalah pada dua pulau, namun lebih dari jangka waktu yang singkat itu diperpanjang untuk mengelilingi danau dengan cara membangun dermaga melekat pada pulau oleh teman sebaya, dan permukiman bangunan di dermaga ini atas Danau Texcoco.

Meskipun bukan tanah terbaik di sekitar, pemimpin kota ini dirancang dengan sempurna. Ada empat tanggul besar semua yang keluar dari pusat kota ke dermaga terpisah dan pulau-pulau kecil. Keempat tanggul dibuat empat kuadran di kota. Setiap kuadran berisi perkembangan perumahan, dan apa yang dikenal sebagai “kebun mengambang”. Rumah-rumah bercat putih dengan atap adobe. Alasan rumah-rumah dicat putih begitu ringan akan mencerminkan dari mereka dan menjaga penduduk yang tinggal di rumah dingin. Rumah-rumah itu juga dikemas erat sama untuk membuat satu-satunya waktu ketika matahari akan balok di atas mereka tengah hari. Kebun mengambang itu penting untuk Tenochtitlan karena ada sedikit tanah untuk pertanian di. Penduduk Tenochtitlan irigasi digunakan untuk menanam tanaman sepanjang tahun dan membuat “kebun mengambang” dengan mengisi area dangkal danau dan penahan tanah dengan pohon-pohon. Kebun mengambang itu sukses besar, dan juga menambah keindahan kota. Tenochtitlan mungkin salah satu, jika bukan yang terbaik yang dirancang kota di dunia, dan pusat kota membuktikan hal ini benar.

Pusat Tenochtitlan adalah terdiri dari banyak kuil, yang paling penting sebagai Kuil Utama, istana, piramida, dan sebuah plaza besar. Pusat kira-kira lima ratus lima puluh meter persegi, tapi tampaknya jauh lebih besar karena segala sesuatu itu penuh sesak begitu erat bersama-sama. Ada dekat dengan candi lusin di tengah, tetapi yang paling penting adalah Kuil Utama. Kuil utama adalah didedikasikan untuk Tlaloc hujan dan dewa matahari Huitzilopochtli, yang dianggap suku Aztec pelindung mereka. Kuil utama adalah sebuah kuil besar, yang kata-kata tidak bisa menjelaskan. Itu bebas dari segala macam sampah dan memiliki dinding yang sangat tinggi di kota lain dapat dibangun. Itu penting bagi Aztec Tenochtitlan, dan mereka menyembah setiap hari di dalamnya. Ada juga banyak istana dan piramida. Istana yang didedikasikan untuk para raja dan bangsawan, dan piramida dibuat untuk kurban.

Suku Aztec Tenochtitlan meskipun perlu untuk memelihara para dewa dengan hati manusia, karena jika tidak, maka matahari tidak akan datang setiap hari, atau akan ada kekeringan besar. Orang-orang banyak digunakan tawanan perang untuk korban. Tempat utama pengorbanan adalah Piramida Besar. Itu memiliki seratus empat belas langkah, dan ditambahkan ke keindahan kota megah. The Plaza berada di tengah-tengah kota, dan bercat putih. Ini tidak sampah apapun, dan dinding yang besar sekitarnya. Plaza dan semua struktur membuat terlihat tengah seperti sebuah keindahan. Penduduk Tenochtitlan adalah apa yang mungkin dibuat Tenochtitlan kerajaan besar yang dikenang sebagai hari ini. Tenochtitlan tersebar lebih dari 26.400 kaki, dan diselenggarakan lebih dari 400.000 jiwa. Itu adalah kepadatan penduduk terbesar yang pernah tercatat dalam sejarah Meso-Amerika. Semua penduduk Tenochtitlan adalah Aztec, dan memiliki budaya yang sama dan agama. Mereka semua politeisme, percaya pada banyak tuhan.

Yang paling penting bagi mereka adalah Huitzilopochtli, dewa matahari. Orang Aztec menyembah dia setiap hari di Bait Allah Utama. Karena tanah itu bukan tempat yang bagus untuk bercocok tanam, suku Aztec dipaksa untuk bekerja di sekitar fakta ini, yang mereka lakukan dengan sangat baik. Sebagian besar warga yang tinggal di Tenochtitlan melakukan pekerjaan-pekerjaan yang tidak terkait dengan makanan. Para penghuni kota metropolis membuat kerajinan, berkhotbah agama mereka, diperdagangkan dengan peradaban lain, atau menjadi bagian dari pemerintah. Orang-orang Spanyol dan negara-negara lain kagum dengan kualitas menyimpang dari kota dan penduduknya, jadi karena banyak diperdagangkan dengan mereka. Suku Aztec menerima hampir semua makanan mereka dari perdagangan luar negeri. Suku Aztec adalah ras yang luar biasa dari orang-orang yang diawetkan Tenochtitlan selama lebih dari dua ratus tahun.

Banyak hal yang bertanggung jawab atas jatuhnya Tenochtitlan. Tiga penyebab utama serangan diulangi oleh Cortes, suatu kelaparan yang besar yang dihasilkan dari penurunan perdagangan luar negeri, dan banyak penyakit yang dibawa oleh Euoropeans. Tenochtitlan baik dilindungi oleh Danau Texcoco, tapi Cortes dan pasukannya baru saja terlalu kuat. Kota ini jatuh di AD 1540, dan Cortes menghancurkan kota. Dia membangun di atasnya apa yang sekarang dikenal sebagai Mexico City. Meskipun kota itu sendiri hancur, kenangan dan keindahannya kota itu akan tetap selamanya.

 

Seni

Lagu dan puisi yang sangat dihormati, ada presentasi dan kontes puisi di sebagian besar festival Aztec. Ada juga presentasi dramatis yang termasuk pemain, pemusik dan pemain akrobat. Puisi adalah satu-satunya pekerjaan layak seorang prajurit Aztek di masa damai. Sebuah jumlah yang luar biasa dari puisi ini bertahan, karena telah dikumpulkan selama era penaklukan. Dalam beberapa kasus puisi tersebut diberikan untuk penulis perorangan, seperti Nezahualcóyotl, tlatoani dari Texcoco, dan Cuacuauhtzin, Tuhan Tepechpan, tapi apakah ini mencerminkan penulisnya atribusi aktual adalah masalah pendapat. Miguel Leon-Portilla, seorang sarjana yang dihormati Aztec di Meksiko, telah menyatakan bahwa ia adalah puisi ini di mana kita dapat menemukan pikiran sebenarnya dari Aztec, independen dari “ideologi resmi” Aztec.

Juga penting untuk dicatat bahwa banyak aspek Spanyol diklasifikasikan dari budaya / Aztec Nahuatl menurut leksikon dan kategori organisasi yang akan membedakan mereka di Eropa. Dengan cara yang sama bahwa surat kedua Cortez membuat menyebut “”, atau dalam bahasa Inggris mesquitas, “masjid”, ketika mencoba untuk menyampaikan kesan tentang arsitektur Aztek, koloni awal dan misionaris dibagi tubuh utama sastra Nahuatl sebagai “puisi “dan” prosa “. “Puisi” di xochitl di cuicatl istilah dual yang berarti “bunga dan nyanyian” dan dibagi ke dalam genre yang berbeda. Yaocuicatl telah dikhususkan untuk perang dan dewa (s) perang, Teocuicatl kepada para dewa dan mitos penciptaan dan adorasi kata angka, xochicuicatl untuk bunga (simbol dari puisi itu sendiri dan menunjukkan sifat yang sangat metaforis dari sebuah puisi yang sering digunakan Dualitas untuk menyampaikan beberapa lapisan makna). “Prosa” adalah tlahtolli, juga dengan kategori yang berbeda dan divisi (Garganigo et al).

Koleksi paling penting dari puisi ini adalah Roman de los senores de la Nueva Espana, dikumpulkan (Tezcoco 1582), mungkin oleh Juan Bautista de Pomar. Bautista de Pomar adalah cucu-besar Netzahualcoyotl. Dia berbicara Nahuatl, namun dibesarkan seorang Kristen dan menulis dalam karakter Latin. (Lihat juga: “Apakah itu Anda?”, Sebuah puisi pendek disebabkan Netzahualcoyotl, dan “Lament pada Jatuhnya Tenochtitlan”, sebuah puisi pendek yang terkandung dalam naskah “” Anales de Tlatelolco). Orang-orang Aztec juga menikmati jenis presentasi dramatis, semacam teater. Beberapa yang lucu dengan memainkan musik dan akrobat, yang lain menggelar drama dewa mereka. Setelah penaklukan, gereja-gereja Kristen pertama kapel terbuka disediakan untuk jenis-jenis representasi. Dimainkan di bahasa Nahuatl, ditulis oleh India dikonversi, adalah instrumen penting untuk konversi ke Kristen, dan masih ditemukan hari ini dalam bentuk pastorelas tradisional, yang dimainkan selama Natal untuk menunjukkan Pemujaan Bayi Yesus, dan bagian-bagian Alkitab lainnya.

Musik dan tarian merupakan bagian penting dari ritual dan upacara adat. Penelitian tentang musik dari orang-orang Aztec tanggal kembali ke tulisan Bernal del Castillo, yang ngeri oleh musik dari orang-orang ini karena ia dilihat itu selama ritual pengorbanan mereka, yang sangat berbeda dari ritual ibadah Kristen. Lainnya, seperti biarawan Fransiskan Fray Bernardino de Sahagun dan biarawan Dominika Diego Duran, mampu melihat musik dari sudut pandang yang berbeda, mencatat instrumen unik dan kualitas nada dan harmoni yang dicapai dengan instrumen – suara baru untuk telinga mereka. Beberapa alat musik yang digunakan adalah Tetzilacatl, Teponaztli, Tecomapiloa, Omichicahuaztli, Huehuetl, Coyolli, Chililitli, Caililiztli, Chicahuaztli, Cacalachtli, Ayotl, Ayacahtli, Tetzilacatl. Aztec patung yang menghiasi candi dan bangunan lain termasuk yang paling rumit di seluruh Amerika. Tujuan mereka adalah untuk menyenangkan para dewa dan mereka berusaha untuk melakukan itu dalam semua yang mereka lakukan. Banyak persepsi mereka tercermin patung dewa mereka dan bagaimana mereka berinteraksi dalam kehidupan mereka. Patung paling terkenal Aztec hidup adalah lingkaran besar Calendar Batu, yang mewakili alam semesta Aztec.

Ekonomi

Ekonomi Aztec dapat dibagi ke dalam sektor politik, di bawah kendali bangsawan dan raja-raja, dan sektor komersial yang beroperasi secara independen dari sektor politik. Sektor politik ekonomi yang berpusat pada penguasaan tanah dan tenaga kerja oleh raja-raja dan bangsawan. Tanah milik bangsawan semua, dan rakyat punya akses ke lahan pertanian dan bidang lain melalui berbagai pengaturan, dari sewa melalui bagi hasil untuk tenaga kerja seperti budak dan perbudakan. Pembayaran-pembayaran dari rakyat jelata ke bangsawan didukung baik gaya hidup mewah para bangsawan tinggi dan kota-keuangan negara. Banyak barang-barang mewah diproduksi untuk dikonsumsi oleh bangsawan. Para produsen featherwork, patung, perhiasan, dan barang-barang mewah lainnya spesialis biasa penuh waktu yang bekerja untuk pelanggan mulia.

Di sektor komersial ekonomi beberapa jenis uang yang digunakan secara teratur. Kecil pembelian dilakukan dengan biji kakao, yang harus diimpor dari daerah dataran rendah. Di pasar Aztec, kelinci kecil senilai 30 biji, telur kalkun biaya 3 biji, dan biaya tamal kacang tunggal. Untuk pembelian yang lebih besar, panjang baku kain katun disebut quachtli digunakan. Ada nilai yang berbeda quachtli, mulai nilai 65-300 biji kakao. Satu sumber menyatakan bahwa 20 quachtli dapat dukungan biasa selama satu tahun di Tenochtitlan. Seorang pria juga bisa menjual putrinya sendiri sebagai budak seksual atau mengorbankan agama masa depan, umumnya untuk sekitar 500-700 biji.

Uang digunakan terutama di pasar banyak periodik yang dilaksanakan di kota masing-masing. Sebuah kota yang khas akan memiliki pasar mingguan (setiap 5 hari), sedangkan kota-kota besar diadakan pasar setiap hari. Cortes melaporkan bahwa pasar pusat Tlatelolco, kota kembar Tenochtitlan, adalah dikunjungi oleh 60.000 orang setiap hari. Beberapa penjual di pasar adalah pedagang kecil; petani bisa menjual beberapa produk mereka, tembikar menjual kapal mereka, dan sebagainya. vendor lainnya adalah pedagang profesional yang melakukan perjalanan dari pasar ke pasar mencari keuntungan. pochteca itu adalah pedagang khusus diatur ke dalam guild eksklusif. Mereka membuat ekspedisi panjang untuk semua bagian dari Mesoamerika, dan mereka menjabat sebagai hakim dan pengawas pasar Tlatelolco. Meskipun ekonomi Meksiko Aztec adalah dikomersialisasikan (dalam penggunaan uang, pasar, dan pedagang), bukan “ekonomi kapitalis karena tanah dan tenaga kerja tidak komoditas untuk dijual.”

 

Pendidikan

Para Mexicas secara khusus tertarik dalam pendidikan. Anak laki-laki dan perempuan dengan hati-hati dididik sejak lahir. Selama tahun pertama kehidupan, anak-anak dididik ayah, sedangkan ibu merawat anak-anak perempuan. Setelah selesai pendidikan keluarga, anak-anak dari para bangsawan dan imam pergi ke calmecac, dan semua orang lain pergi ke tepochcalli tersebut. Suku Aztec percaya pendidikan yang sangat berharga dan bersikeras bahwa anak laki-laki, perempuan dan orang-orang muda menghadiri sekolah. Ada dua jenis utama sekolah, yang disebut tepochcalli dan CAC-tenang. Anak laki-laki dan perempuan pergi ke kedua, namun tetap terpisah satu sama lain. The tepochcalli adalah untuk anak-anak dari keluarga biasa dan ada satu di lingkungan masing-masing. Di sini, anak-anak belajar sejarah, mitos, agama dan lagu-lagu upacara Aztec. Anak laki-laki menerima pelatihan militer intensif dan juga belajar tentang pertanian dan perdagangan. Girls dididik untuk membentuk sebuah keluarga, dan dilatih dalam seni dan perdagangan yang akan menjamin kesejahteraan rumah masa depan mereka. Calmecac itu untuk anak-anak bangsawan, dan melayani untuk membentuk para pemimpin militer dan agama baru. Guru itu sangat dikagumi.

Sampai usia empat belas, pendidikan anak-anak berada di tangan orang tua mereka, namun diawasi oleh otoritas dari calpolli mereka. Bagian dari pendidikan ini melibatkan pembelajaran koleksi ucapan, disebut huehuetlatolli (“perkataan” lama), yang diwujudkan cita-cita bangsa Aztec ‘. Dinilai dengan bahasa mereka, sebagian besar huehuetlatolli sepertinya telah berkembang selama beberapa abad, mendahului suku Aztec dan kemungkinan besar diadopsi dari budaya Nahua lain. Pada 15, semua anak laki-laki dan perempuan pergi ke sekolah. Meksika, salah satu kelompok Aztec, adalah salah satu orang pertama di dunia yang memiliki pendidikan wajib bagi hampir semua anak, tanpa memandang jenis kelamin, pangkat, atau stasiun. Ada dua jenis sekolah: telpochcalli itu, untuk studi praktis dan militer, dan calmecac itu, untuk pembelajaran lanjutan dalam menulis, astronomi, kenegaraan, teologi, dan daerah lainnya. Kedua lembaga tampaknya biasa kepada orang-orang Nahua, memimpin beberapa ahli menyarankan bahwa mereka lebih tua dari budaya Aztec.

Aztec guru (tlatimine) dikemukakan sebuah rezim spartan pendidikan dengan tujuan membentuk orang tenang dan tabah. Girls dididik dalam kerajinan rumah dan membesarkan anak. Mereka tidak diajar untuk membaca atau menulis. Semua perempuan diajarkan untuk terlibat dalam agama, ada lukisan perempuan memimpin upacara keagamaan, tetapi tidak ada referensi bagi para imam perempuan.

 

Pemerintah

Kekaisaran Aztek merupakan contoh dari sebuah kerajaan yang memerintah dengan cara tidak langsung. Seperti kerajaan di Eropa, itu adalah etnis yang sangat beragam, tetapi paling tidak seperti kerajaan Eropa, itu lebih merupakan sistem penghargaan dari satu sistem pemerintahan. Dalam kerangka teoretis sistem kekaisaran diasumsikan oleh Alexander J. Motyl kekaisaran Aztek merupakan kerajaan informal atau hegemonik karena tidak menggunakan kekuasaan tertinggi atas tanah ditaklukkan, itu hanya diharapkan upeti yang harus dibayar. Ini juga merupakan kerajaan terputus karena tidak semua wilayah didominasi dihubungkan, misalnya zona perifer selatan Xoconochco tidak berhubungan langsung dengan pusat. Sifat hegemonik dari kerajaan Aztec dapat dilihat pada fakta bahwa pada umumnya para penguasa setempat dikembalikan ke posisi mereka sekali-kota mereka dikuasai negara dan suku Aztec tidak ikut campur dalam urusan lokal selama pembayaran upeti dibuat.

Meskipun bentuk pemerintahan Aztek sering disebut sebagai sebuah kerajaan, pada kenyataannya sebagian besar wilayah dalam kekaisaran diselenggarakan sebagai kota-negara, yang dikenal sebagai Altepetl di bahasa Nahuatl. Ini adalah polities kecil diperintah oleh seorang raja (tlatoani) dari dinasti sah. Periode Awal Aztec adalah masa pertumbuhan dan kompetisi di antara Altepetl. Bahkan setelah kerajaan terbentuk (1428) dan memulai program ekspansi melalui penaklukan, Altepetl tetap bentuk dominan organisasi di tingkat lokal. Peran efisien Altepetl sebagai unit politik regional sebagian besar bertanggung jawab atas keberhasilan bentuk hegemoni kekaisaran kontrol.

 

Masyarakat

Precolumbian masyarakat Aztec adalah masyarakat yang kompleks dan bertingkat tinggi yang berkembang di antara suku Aztec di Meksiko tengah pada abad-abad sebelum penaklukan Spanyol Meksiko, dan yang dibangun di atas fondasi budaya daerah Mesoamerika yang lebih besar. Politik masyarakat didasarkan sekitar citystate independen, yang disebut “Altepetl”, terdiri dari divisi lebih kecil yang disebut Calpulli, yang lagi biasanya terdiri dari satu atau lebih kelompok kekerabatan diperpanjang. Sosial masyarakat tergantung pada divisi yang agak ketat antara bangsawan dan rakyat biasa bebas kedua kelompok yang dibagi ke dalam hirarki rumit status sosial, tanggung jawab dan kekuasaan. Ekonomi masyarakat tergantung pada pertanian dan juga untuk sebuah perang sebagian besar, faktor-faktor ekonomis penting lainnya adalah commerce, jarak jauh dan lokal, dan tingkat tinggi spesialisasi perdagangan. Rekreasi itu penting.

 

Pendapat Saya tentang peradaban Aztec di Amerika

Aztec adalah istilah yang digunakan untuk merujuk kepada kelompok-kelompok etnis tertentu Meksiko tengah, khususnya kelompok-kelompok yang berbicara bahasa Nahuatl dan yang mencapai dominasi politik dan militer atas sebagian besar di Mesoamerika, abad ke-14 tanggal 15 dan 16, masa disebut sebagai Akhir periode pasca-Classic di Mesoamerika kronologi. Sering kali istilah “Aztec” merujuk secara eksklusif kepada rakyat Tenochtitlan, terletak di sebuah pulau di Danau Texcoco, yang menyebut diri mereka Meksika Tenochca atau Colhua-Meksika. Kadang-kadang juga mencakup dua pokok penduduk kota Tenochtitlan yang bersekutu-negara bagian, Acolhuas dari Texcoco dan Tepanecs dari Tlacopan, yang bersama-sama dengan Meksika membentuk Aliansi Triple Aztec yang juga dikenal sebagai Kekaisaran “Aztec”. Dalam konteks lain itu bisa merujuk ke semua negara berbagai kota dan rakyat mereka, yang bersama sebagian besar sejarah etnis mereka serta banyak ciri-ciri budaya penting dengan Meksika, Acolhua dan Tepanecs, dan yang seperti mereka, juga berbicara bahasa NahuatlDalam arti ini, dimungkinkan untuk berbicara tentang sebuah peradaban Aztec termasuk semua pola budaya tertentu yang umum bagi masyarakat berbicara Nahuatl periode akhir postclassic di Mesoamerika.

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Kerajaan_Inka

http://id.wikipedia.org/wiki/Mitologi_Aztec

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s